Geger Raja Salman Izinkan Patung & Bangun ‘Kabah’ Baru

Sebuah bendera Arab Saudi berkibar di atas gedung konsulat di Istanbul pada 17 Oktober 2018. - Konsul Arab Saudi untuk Istanbul Mohammed al-Otaibion pada 16 Oktober 2018 meninggalkan kota Turki menuju Riyadh dengan penerbangan terjadwal, kata laporan, saat Turki bersiap untuk menggeledah kediamannya dalam penyelidikan hilangnya jurnalis Jamal Khashoggi. (OZAN KOSE/AFP via Getty Images)

Arab Saudi terus membuat perubahan yang dianggap tidak biasa bagi negara tersebut. Kini, salah satu negara petrodolar itu dinilai kerap membuat kebijakan yang mengubah citra konservatif negaranya.

Diketahui, https://sukseskas138.com/ perubahan kebijakan tersebut dilakukan Kerajaan Raja Salman bin Abdulaziz guna mewujudkan Visi Saudi 2023, yakni membebaskan Arab Saudi dari ketergantungan terhadap minyak dan menggantinya dengan sektor pariwisata.

Salah satu kebijakan radikal Arab Saudi adalah memperbolehkan patung-patung, bahkan memperbolehkan para seniman menggelar pameran hasil karya mereka.

Melansir dari Middle East Mirror, salah satu seniman keramik asal Saudi, Awatif Al-Keneibit, dilaporkan bisa memajang sejumlah karya patung dan tembikarnya di Riyadh, Arab Saudi. Patung-patung yang dipamerkan terlihat menggambarkan perempuan Arab Saudi dan memakai kacamata. Selain itu, patung-patung tersebut juga dikenakan gaun gurun tradisional Arab Saudi.

“Siapa yang bisa membayangkan bahwa suatu hari, pameran yang berada di ruang bawah tanah ini dapat dipajang di Olaya (pusat kota Riyadh)?” kata Awatif Al-Keneibit, dikutip dari Reuters, Minggu (23/4/2023).

“Mereka dulu mengatakan kepada saya bahwa ini tidak mungkin ditampilkan karena dilarang dalam Islam. Sekarang [dipamerkan] di jantung kota Riyadh,” tambahnya.

Keneibit melihat ini sebagai ‘jalan’ bagi perempuan Arab Saudi untuk melakukan seni yang selama ini didominasi laki-laki. Seniman yang sempat menjalani pendidikan di Amerika Serikat (AS) ini mengatakan bahwa sebelumnya ia terpaksa membuat galeri pribadi di bagian bawah rumahnya khusus teman dan tamu karena larangan pada 2009.

“Bagi saya, itu adalah dua kejutan. Satu sebelum dan satu lagi setelahnya,” katanya.

“Kami adalah generasi yang telah mengalami banyak perubahan, dari larangan total hingga keterbukaan total. insyaallah, kita akan mendapatkan keseimbangan,” tambahnya.

Fenomena gelaran pameran ini menjadi titik balik kembalinya industri seni ke Arab Saudi setelah puluhan tahun pembatasan agama. Diketahui, sebelumnya Arab Saudi melarang patung dan ekspresi seni lainnya yang menciptakan citra atau bentuk manusia.

Larangan tersebut dibuat mengacu kepada penafsiran Islam Sunni yang ketat, termasuk doktrin Wahhabi tradisional Kerajaan yang menyerahkan kuasa penciptaan kepada Tuhan. Selain itu, ada pula yang mengatakan bahwa pelarangan itu juga karena dewa-dewa pagan yang disembah orang Arab di era pra-Islam.

Selain memperbolehkan patung-patung, pembangunan The Mukaab pun turut disorot oleh masyarakat dunia. The Mukaab adalah bangunan berbentuk kubus besar yang memanen banyak kritik dari umat Muslim seluruh dunia.

Melalui kritiknya, banyak dari mereka yang mengaitkannya dengan kekuasaan Putra Mahkota sekaligus Perdana Menteri Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS) hingga membuat sejumlah pihak menilai pemerintah makin kapitalis.

Selain kekuasaan Mohammed bin Salman, proyek ini juga dikaitkan sebagai tanda-tanda kiamat oleh warganet. Salah satu warganet menyebutkan bahwa pembangunan gedung pencakar langit sebenarnya juga merupakan salah satu tanda-tanda kiamat.

“Nabi Muhammad (SAW) mengatakan salah satu tanda kiamat adalah bahwa Anda akan melihat ‘para gembala bersaing dalam membangun gedung-gedung tinggi,” tulis salah pengguna Twitter, dikutip Minggu (23/4/2023).

Diketahui, Arab Saudi akan membangun pusat kota modern terbesar di dunia di ibu kota Riyadh. Proyek awal telah disahkan Putra Mahkota dan Perdana Menteri (PM) Arab Saudi, Mohammad bin Salman pada Februari 2023 lalu.

Pusat kota itu merupakan proyek teranyar Perusahaan pengembangan Murabba Baru (NMDC) yang didukung Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi. Proyek yang langsung dipimpin MBS itu terletak di antara jalan Raja Salman dan Raja Khalid di barat laut Riyadh dan ditarget selesai

“Salah satu yang menarik dari pengembangan ini adalah struktur Mukaab, yang digambarkan sebagai tujuan imersif pertama di dunia yang menawarkan pengalaman yang diciptakan oleh teknologi digital dan virtual dengan holografi terbaru,” tulis Business Traveler.

“Bentuk kubik Mukaab akan terinspirasi oleh gaya arsitektur Najdi modern, yang juga digunakan dalam pengembangan proyek giga Diriyah di Riyadh,” tambah laporan tersebut.

Mukaab ini akan mencakup sebuah menara di atas landasan spiral. Sebuah struktur yang menampilkan luas lantai 2 juta meter persegi juga akan menjadi tujuan perhotelan premium, termasuk atraksi ritel, budaya, dan wisata.

Lalu, di dalamnya akan terdapat unit perumahan dan hotel, ruang komersial, dan rekreasi. Dilansir di laporan yang sama, proyek ini diharapkan bisa menggaet wisatawan mancanegara dan mendatangkan 180 miliar Saudi Real ke PDB non minyak kerajaan selain menciptakan 334 ribu pekerjaan langsung dan tidak langsung ke warga.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*